Peran Keluarga Memajukan Mutu Pendidikan

Peran Keluarga Memajukan Mutu Pendidikan

Peran Keluarga Memajukan Mutu Pendidikan

PURWAKARTA – Kepala Bidang Pendidikan Khusus (PK) – Pendidikan Layanan Khusus

(PLK) Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat DR Dadang Rachman menekankan, pentingnya peran keluarga demi kemajuan dan peningkatan mutu pendidikan siswa.

”Fungsi pendidikan keluarga memiliki penguatan lebih massive terhadap kualitas pendidikan yang berkarakter. Hal ini dtegaskan dengan dibentuknya Direktorat Pembinaan Pendidikan Keluarga di Kemdikbud,” kata Dadang saat menjadi pembicara pada Sosialisasi Pendidikan Keluarga di SLB Negeri Purwakarta, Sabtu (11/11).

Dadang menyebutkan, pembinaan pendidikan keluarga sebagai solusi terbaik atas kondisi pendidikan sekarang ini yang masih sangat rentan terhadap berbagai potensi radikalisme, narkoba, intoleransi, dan lainnya. ”Hal ini juga sejalan dengan program nawacitanya Presiden RI Joko Widodo,” ujarnya.

Lebih lanjut Dadang menyebutkan, keterlibatan keluarga dalam mutu pendidikan

dapat menangani berbagai masalah yang kerap terjadi pada siswa. Di antaranya penanganan perilaku perundungan (bullying), pendidikan penanganan remaja, penguatan prestasi belajar, pendidikan karakter dan kepribadian, pendidikan kecakapan hidup, serta pendidikan pencegahan perilaku destruktif.

”Sasaran yang ingin dicapai dari serangkaian program ini adalah meningkatnya akses dan mutu layanan pendidikan keluarga bagi penduduk Indonesia. Pendidikan keluarga yang akan diselenggarakan tidak hanya dimaksudkan untuk orangtua kandung, melainkan wali mau pun orang dewasa yang bertanggung jawab mendidik anak,” paparnya.

Implementasi keterlibatan keluarga pada satuan pendidikan, khususnya di SLBN, kata Dadang,

antara lain pertemuan dengan wali kelas minimal dua kali per semester dan mengikuti kelas orangtua (parenting) minimal dua kali per tahun. ”Di samping itu ada pula pelibatan orangtua terpilih sebagai narasumber kelas inspirasi dan dalam pameran karya dan pentas akhir tahun,” ucapnya.

Dalam kesempatan yang sama Dadang juga menyinggung tentang Sekolah Terbuka dan Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) sebagai solusi masih rendahnya Angka Partisipasi Kasar (APK) Sekolah Menengah (SM) yang baru mencapai 76,62 persen atau secara nasional. APK Sekolah Menengah Jawa Barat berada di posisi kedua dari bawah setelah Provinsi Papua.

”SMA Terbuka merupakan salah satu alternatif layanan yang berfungsi untuk menampung tamatan SMP/MTs dan atau sederajat, karena mengalami berbagai kendala sehingga tidak dapat melanjutkan pendidikan ke SMA,” ujarnya.

 

Baca Juga :